Jumlah Pengunjung

1033911
Today
Yesterday
This Month
108
929
14706


Bagaimanalah mengatasi anak yang sukar makan ?

Seoranganak lahir ke dalam dunia tanpa pemahaman akan jadual atau keteraturan, termasuk jadual makan tiga kali sehari.Dengan kata lain, ia lahir tanpa suatu pengertian bahwa ia harus makan pada waktu-waktu tertentu yang telah ditetapkan oleh masyarakat pada umumnya.Ia lahir dengan suatu konsep (atau instink) bahwa ia dapat makan atau tidak makan ; pada saat ia tidak merasa lapar, ia menolak untuk makan.Pemahaman akan jadual berkembang seiring dengan pertumbuhan anak menjadi dewasa.

 

Seringkali orangtua merasa kuatir tatkala anak yang sebelumnya mudah makan, tiba-tiba tidak suka makan.Jika ini adalah kasusnya, pertama-tama saya menganjurkan agar Anda mengecek kesehatan anak tersebut.Mungkin saja ia sedang sakit atau ada sariawan di mulutnya yang membuat ia tidak berselera untuk makan.Apabila ia sehat secara medis, barulah kita memperhatikan segi jiwanya.Ada beberapa hal yang dapat kita lakukan.Anak kecil pada umumnya mengalami kesulitan untuk berdiam diri, sedangkan makan membutuhkan konsentrasi serta waktu berdiam diri.Ia secara terpaksa harus ‘dipenjara’ untuk makan, sedangkan anak pada usia di bawah 8 tahun biasanya belum memiliki‘makanan favorit’(sudah tentu ia punya ‘makanan favorit ‘ seperti coklat atau permen, namun dalam pembahasan ini, hal-hal itu saya kategorikan sebagai camilan).Pada orang dewasa, nafsu makan dapat timbul tatkala ia merindukan makanan kesukaannya, sedangkan anak kecil biasanya belum membentuk asosiasi seperti ini.Jadi bagi anak kecil, makan bukanlah suatu peristiwa yang terlalu mengasyikkan, malah sedikit menyusahkan, apalagi jika harus duduk diam.

 

Untuk mengurangi ketidak-nyamanan pada waktu makan, kita bisa menciptakan suasana yang lebih santai.Dengan anak di bawah usia 5 tahun, mungkin kita bisa mengajaknya bermain, sambil menyuapinya.Dengan anak yang berusia di atas 5 tahun, mungkin kita bisa mengajaknya berbicara dan menemaninya makan, meski kita sendiri tidak perlu makan pada waktu itu.Suasana seperti ini dapat mengurangi kejemuan makan.Apabila cara-cara ini tidak berhasil, barulah kita terapkan disiplin, misalnya dengan menegurnya dengan tegas, menyimpan mainannya, melarangnya bermain sepeda, atau computer untuk hari itu, dan lain sebagainya.Mudah-mudahan jawaban ini dapat membantu.Selamat mencoba !

 

Daftar Konselor

Pdt. Yakub B. Susabda, Ph.D.
Esther Susabda, Ph.D.
Asriningrum Utami, M.Th.
Lanny Pranata, M.Th.
Siska Tampenawas, M.Th.
Lucia Indrakusuma, M.A.
Esther Gunawan, M.Th.
Esther Kurniawati, M.Th.
Vivi Handoyo, M.Th.
Debby M. Soeseno, M.Th.
Suherni Santoso, M.A.
Yohanna P. Siahaan, M.Th.
Yonathan A. Goei, Ph.D.
Sandra Mayawati, M.Th.
Suzanna Sibuea, M.Th.
Dan lain-lain.

Konseling Online

Jadwal Konseling Online
Senin-Jumat
(Kecuali Hari Libur)
10.30-12.00 WIB dan 20.00-22.00 WIB

Tentang Kami

Kontak Info

STT Reformed Indonesia (STTRI, dulu STTRII)
Jl. Kemang Utara IX/10, Warung Buncit
Jakarta Selatan, 12760
(Peta lokasi bisa dilihat/diunduh di sini.)

Telp            : (021) 7982819, 7990357
Fax            : (021) 7987437
Email          : reformed@idola.net.id
Website      : www.reformedindonesia.ac.id
    www.konselingkristen.org
Bank          : CIMB Niaga (Cabang Kemang)
No. Acc.     : 800073329000 (Rp.)
                      253.02.00081.001 (USD)
A/n              : Yayasan Lembaga Reformed Indonesia